Artikel Populer

Gereja Arab Bertuliskan Arab

Gereja Arab Bertuliskan Arab

Admin Sabtu, 29 April 2017 Share Dari Sahabat
Gereja Arab Bertuliskan Arab

Gereja Arab Bertuliskan Arab
Oleh: Prof. Sumanto Al Qurtuby

Adakah gereja-gereja yang bertuliskan huruf Arab? Ya jelas ada donk cing. Selain Kitab Injil (Kristen) dan Kitab Talmud (Yahudi) berbahasa Arab seperti saya posting sebelumnya, gereja-gereja untuk umat Kristen Arab (juga sinagog untuk umat Yahudi Arab) juga menggunakan Bahasa Arab. Ya jelas donk memakai Bahasa Arab wong itu bahasa mereka, masak memakai Bahasa Jawa?

Foto ini hanyalah contoh kecil dari sebuah gereja di Mesir dan Suriah yang bertuliskan Arab (diambil dari Kitab Injil surat Yohanes: "Setiap orang yang minum air biasa maka akan cepat haus, tetapi jika minum air dariku [Yesus], tidak akan kehausan selamanya". Mohon dibetulkan jika keliru). Selain Bahasa Arab, Bahasa Aram juga digunakan sejumlah umat Kristen di kawasan Arab.
Seperti saya singgung sebelumnya, ada berjuta-juta umat Kristen Arab yang tersebar di duapuluan negara-negara yang tergabung di Liga Arab. Mereka tersebar di Lebanon, Suriah, Irak, Mesir, Palestina, Jordan, Bahrain, dan masih banyak lagi. Beberapa kelompok Arab Kristen yang populer adalah Koptik, Maronites, Assyrians, Chaldeans, Arameans, Gereja Ortodoks Suriah, dlsb.

Umat Arab Kristen (al-'Arab al-Masihiyyin") kontemporer ini dalam sejarahnya merupakan keturunan dari kelompok-kelompok suku dan klan Arab zaman dulu yang menolak konversi ke Islam dan tetap memilih iman Kristen seperti suku Qahtani, Kahlani, Bani Judham, Ghassasin, dlsb.

Berdasarkan kajian-kajian kesejarahan, suku Arab yang pertama kali memeluk Kristen adalah dari kaum al-Anbath (atau Nabateans) yang mendiami kawasan Jazirah Arab Utara (kini wilayah Saudi) dan Syam (kini Suriah) serta Suku Ghassasinah (Ghassanids) di Jazirah Arab selatan yang kini masuk wilayah Yaman. Ada juga yang merupakan keturunan dari umat Kristen Romawi (Rum) dan Byzantium (Melkites) yang kemudian "di-Arab-kan" oleh sejumlah rezim Islam ketika terjadi penaklukkan kekuasaan.

Jelasnya, Bahasa Arab adalah bahasa komunikasi orang-orang Arab apakah itu Arab Muslim (Sunni, Shiah, Ibadi, dll), Kristen, Yahudi, Baha'i, agnostik, dlsb, yang tidak ada sangkut-pautnya dengan Islam. Karena itu kaum Muslim di Indonesia tidak perlu sensi, "emongsiong", dan "mayah-mayah" kalau melihat non-Muslim menulis dan mengucapkan sesuatu dengan Bahasa Arab seperti assalamu alaikum, alhamdulilah, subhanallah, dll.

Bahasa Arab bukanlah monopoli dan properti umat Islam tetapi telah menjadi "bahasa lingua franca" berbagai macam pengikut agama. Ingat ya, Arab itu sudah ada sebelum Islam lahir. Begitu pula, umat Arab Kristen dan Arab Yahudi itu sudah lahir duluan ke muka bumi ini jauuuhhhh sebelum "bayi Muslim" lahir di abad 6/7 M karena baik Yahudi, Kristen, maupun Islam sebagai rumpun "Agama Semit" sama-sama lahir di Timur Tengah, bukan Eropa apalagi Ngamirika. Mafhum ente?

* Prof. Sumanto Al Qurtuby adalah Dosen di Universitas King Fadh Arab Saudi.

Komentar

Belum Ada Komentar

Tambahkan Komentar

Kontak

Jawa Barat
081807993725 / 08128111963
5667A231
08128111963
heronoor@gmail.com

Jejaring Sosial

© Copyright 2017 Hendro Noor Herbanto. Oleh Webpraktis.com | sitemap